Asam Lambung, Blog, Herbal, Jahe, Magastrol Forte

Fakta Dibalik Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung, Cek Disini !!!

Written by Toni Antonio · 4 min read >

Fakta Dibalik Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung

Fakta Dibalik Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung, Cek Disini !!!

Manfaat jahe untuk penyakit asam lambung ?

Benarkah ?

Fakta atau Mitos ?

Atau hanya HOAX belaka ?

Dan dalam artikel ini Anda akan menemukan Fakta dibalik Manfaat jahe untuk penyakit asam lambung yang sebenarnya…

Juga…

Anda akan mendapatkan informasi apakah sudah ada penelitian mengenai manfaat jahe untuk penderita asam lambung ?

Mari cari tahu FAKTAnya…

Jahe adalah tanaman abadi yang memiliki daun seperti rumput.

Bumbu jahe dibuat dari akar tanaman jahe. Sudah digunakan selama lebih dari 2.500 tahun. Akar mengandung minyak atsiri dan resin yang memberi jahe berbau dan dengan rasa yang pedas.

Jahe memiliki bahan aktif yang disebut gingerol yang merupakan bagian tanaman obat.

Sejarah Jahe

Berasal dari Asia Tenggara, suatu daerah yang masakannya masih mengandung ramuan pedas yang luar biasa ini, jahe telah terkenal selama ribuan tahun di banyak daerah di seluruh dunia.

Jahe disebutkan dalam tulisan Cina kuno, India, dan Timur Tengah, dan telah lama dihargai karena khasiat aromatiknya, kulinernya dan obatnya.

Setelah Romawi kuno mengimpor jahe dari Cina hampir dua ribu tahun yang lalu, popularitasnya di Eropa tetap berpusat di wilayah Mediterania sampai Abad Pertengahan ketika penggunaannya menyebar ke seluruh negara lain.

Meskipun rempah-rempahnya sangat mahal, karena harus diimpor dari Asia, permintaannya masih tinggi.

Dalam upaya untuk membuatnya lebih tersedia, penjelajah Spanyol memperkenalkan jahe ke Hindia Barat, Meksiko dan Amerika Selatan, dan pada abad ke-16, daerah ini mulai mengekspor ramuan berharga kembali ke Eropa.

Saat ini, produsen jahe komersial termasuk Jamaika, India, Fiji, Indonesia dan Australia.

Penggunaan Jahe Secara Medis

Penggunaan Jahe Secara Medis

Dilansir dari urmc.rochester.edu, jahe digunakan terutama untuk mengobati mual, sakit perut, dan masalah perut lainnya. Jahe mengurangi mual melalui efek langsung pada perut daripada pada sistem saraf pusat.

Ada laporan yang saling bertentangan tentang apakah jahe meningkatkan kecepatan pengosongan lambung. Sebuah studi besar menunjukkan itu tidak berpengaruh. Tapi itu meningkatkan pergerakan sisa sistem pencernaan.

Jahe telah digunakan untuk mengobati mual karena infeksi pencernaan ringan dan kehamilan. Itu juga mengobati mual karena vertigo, mual setelah operasi, dan muntah dari kemoterapi.

Studi menunjukkan hasil yang beragam untuk efek ini. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa jahe aman dan efektif untuk mual yang berhubungan dengan kehamilan, seperti mual di pagi hari. Efek ini disebabkan oleh jahe.

Jahe juga mengandung gomgerol dan shogaol. Mereka berdua membantu menghilangkan rasa sakit dan mengurangi peradangan.

Jahe Secara Historis Kesehatan

Secara historis, jahe sangat efektif dalam mengurangi gejala gangguan pencernaan.

Dalam pengobatan herbal, jahe dianggap sebagai karminatif yang sangat baik (zat yang mendorong eliminasi gas usus) dan spasmolitik usus (zat yang merilekskan dan menenangkan saluran usus).

Penelitian ilmiah modern telah mengungkapkan bahwa jahe memiliki banyak sifat terapeutik termasuk efek antioksidan, kemampuan untuk menghambat pembentukan senyawa inflamasi, dan efek anti-inflamasi langsung.

Jahe Membantu Gangguan Gastrointestinal

Jahe Membantu Gangguan Gastrointestinal

Berita mengenai keberhasilan jahe dalam mengobati gangguan pencernaan diberitakan oleh penelitian double-blind baru-baru ini, yang telah menunjukkan bahwa jahe sangat efektif dalam mencegah gejala mabuk kendaraan, terutama mabuk laut.

Faktanya, dalam satu penelitian, jahe terbukti jauh lebih unggul dari Dramamine, obat yang biasa digunakan dan dijual bebas resep untuk mabuk perjalanan.

Jahe mengurangi semua gejala yang berhubungan dengan mabuk perjalanan termasuk pusing, mual, muntah, dan keringat dingin.

Jahe Meningkatkan Kekebalan Tubuh

Jahe Meningkatkan Kekebalan Tubuh

Jahe juga dapat membantu meningkatkan keringat yang sehat, yang sering membantu selama masuk angin dan flu. Keringat yang baik mungkin lebih dari sekadar membantu detoksifikasi.

Peneliti Jerman baru-baru ini menemukan bahwa keringat mengandung agen melawan kuman yang kuat yang dapat membantu melawan infeksi.

Para peneliti telah mengisolasi gen yang bertanggung jawab atas senyawa dan protein yang dihasilkannya, yang mereka beri nama dermicidin.

Dermicidin diproduksi di kelenjar keringat tubuh, disekresikan ke dalam keringat, dan diangkut ke permukaan kulit di mana ia memberikan perlindungan terhadap invasi mikroorganisme, termasuk bakteri seperti E. coli dan Staphylococcus aureus (penyebab umum infeksi kulit), dan jamur, termasuk Candida albicans.

Fakta Nutrisi Jahe

Fakta Nutrisi Jahe

Dikutip dari timesofindia.indiatimes.com, jahe menyediakan berbagai vitamin dan mineral. Dalam 100 gram jahe segar, ada :

  1. 79 kalori 17,86 g karbohidrat
  2. 3,6 g serat makanan
  3. 0 g gula
  4. 3,57 g protein
  5. 33 mg potasium
  6. 1,15 g besi
  7. 14 mg natrium
  8. 7,7 mg vitamin C

Jahe juga mengandung nutrisi lain seperti :

  1. Vitamin B6
  2. Magnesium
  3. Seng
  4. Fosfor
  5. Riboflavin
  6. Niasin
  7. Folat

Laman healthbenefitstimes.com juga menjelaskan bahwa selain rasanya yang aromatik dan pedas.

Jahe adalah sumber nutrisi, vitamin, dan mineral yang baik. Mengkonsumsi 24 gram jahe menawarkan 0,054 mg Tembaga, 4,26 g Karbohidrat, 0,038 mg Vitamin B6, 0,055 mg Mangan, 10 mg Magnesium, 100 mg Kalium dan 0,14 mg Besi.

Selain itu banyak asam Amino seperti 0,003 g Tryptophan, 0,009 g Threonine, 0,012 g Isoleusin, 0,018 g Leusin dan 0,014 g Lysine juga ditemukan dalam 24 gram Jahe.

Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung

Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung

Penyakit asam lambung adalah masalah umum di antara orang-orang dari segala usia.

Ketika otot yang menghubungkan esofagus dan lambung, yang dikenal dan sfingter esofagus bagian bawah gagal melakukan tugasnya, orang tersebut dapat mengalami penyakit asam lambung.

Biasanya, otot terbuka untuk membantu makanan yang dimakan melewatinya dan mencapai perut. Ketika jaringan otot menjadi lemah karena alasan tertentu, ada kemungkinan asam lambung dapat naik.

Kondisi ini terjadi terutama ketika sphincter terlalu lemah. Selama periode tersebut, asam lambung mengalir kembali ke pipa makanan.

Asam lambung adalah komponen iritan, karena itu, ketika pipa makanan menerima aliran asam itu, itu meradang dan menyebabkan ketidaknyamanan.

Penyakit asam lambung sendiri adalah masalah kesehatan yang umum namun kronis dan bertanggung jawab atas gangguan kesehatan yang dikenal sebagai penyakit refluks gastroesofageal atau GERD atau Penyakit asam lambung.

Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung Menurut Penelitian

Manfaat Jahe Untuk Penyakit Asam Lambung Menurut Penelitian

Dari nourishdoc.com, rimpang jahe mengandung tiga elemen aktif utama: 6-gingerol, 6-shogaol, dan 6-paradol. Jahe berguna dalam mengurangi peradangan yang disebabkan oleh pergerakan asam.

Meskipun jahe dapat mengobati asam lambung, jumlah konsumsinya harus dibatasi. Kelebihan penggunaan jahe dalam bentuk apa pun bisa membahayakan kondisi kesehatan.

Unsur aktif jahe dilaporkan dapat merangsang pencernaan, penyerapan, meringankan sembelit, dan perut kembung dengan meningkatkan aksi otot di saluran pencernaan.

Analisis menyimpulkan bahwa jahe lebih unggul daripada dimenhydrinate dalam mencegah mabuk perjalanan. Mengkonsumsi jahe (1g) sebelum laparoskopi ginekologis opsional juga terbukti efektif dalam mencegah mual dan muntah pasca operasi. Efek jahe sebanding dengan yang diamati dengan 100 mg metoklopramid.

Selain itu, sebuah penelitian double-blind pada 27 wanita hamil yang menderita mual di pagi hari menunjukkan bahwa pemberian oral 250 mg jahe bubuk empat kali sehari selama empat hari secara signifikan mengurangi gejala mual dan muntah.

Tidak hanya sampai disana, dijelaskan pada laman westonoutpatient.com, para ilmuwan sangat ingin tahu tentang apakah jahe dapat meredakan refluks asam dan gejala mulas.

Sebuah studi 2011 menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi suplemen jahe menunjukkan penurunan tingkat peradangan dalam satu bulan.

Ini bisa jadi karena senyawa fenolik pada jahe, yang bisa meredakan iritasi lambung. Fenol juga dikenal untuk mengurangi kontraksi lambung yang memungkinkan asam dari lambung mengalir ke kerongkongan.

Tidak dapat disangkal bahwa budaya di seluruh dunia telah menggunakan jahe untuk menenangkan kondisi pencernaan selama beberapa generasi. Menurut Home Remedies for Life, jahe juga dapat membantu :

  1. Mengatur aliran dalam saluran GI untuk meningkatkan penyerapan makanan
  2. Menetralkan asam lambung berlebih
  3. Mempercepat proses pencernaan
  4. Membantu mengencangkan sfingter esofagus bagian bawah antara lambung dan kerongkongan

Dan untuk mendapatkan kebaikan Jahe untuk pengobatan penyakit Asam lambung, tanpa perlu meraciknya, Anda bisa mencoba mengkonsumsi Herbal Magastrol Forte Madu… Diketahui bahwa salah satu komposisinya mengandung Jahe.

Baca lebih lengkap, Klik – > Review Magastrol Forte Madu

Baca juga : Benarkah Kayu Manis Bermanfaat Untuk Penyakit Asam Lambung ?

Posted by : Bacadulu.Top

Written by Toni Antonio
Full Time Blogger - Internet Marketer - Freelancer - Menerima Jasa Review Produk Kesehatan & Kecantikan - Setiawargi - Lahir di Tasikmalaya - Italia ~ Profile

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Copyrigth !!!