Asam Lambung, Blog, Herbal, Jintan Hitam, Magastrol Forte

Rahasia Manfaat Jintan Hitam Untuk Mengobati Asam Lambung

Written by Toni Antonio · 4 min read >

 

Manfaat Jintan Hitam Untuk Asam Lambung

Bacadulu.Top – Walaupun banyak sekali informasi yang sudah Anda dengar mengenai manfaat jintan hitam untuk asam lambung. Namun, benarkah informasi tersebut ? Sudah terbuktikah ?

Jangan sampai Anda membaca informasi yang salah dan menyesatkan.

Dan pada artikel ini Anda akan mendapatkan kebenaran informasi tentang manfaat jintan hitam untuk asam lambung secara lebih lengkap…

Lanjutkan membaca…

Apa itu Jintan Hitam atau Habbatussauda ?

Rahasia Manfaat Jintan Hitam Untuk Mengobati Asam Lambung

Jintan hitam atau Habbatussauda atau juga dikenal dengan sebutan Nigella sativa adalah tanaman tahunan keluarga ranunculus ( Ranunculaceae ) yang saat ini banyak digunakan sebagai rempah-rempah dan obat herbal.

Tanaman jintan hitam ditemukan di Asia barat daya dan bagian Mediterania dan Afrika, di mana ia memiliki sejarah panjang dalam beragam kuliner dan tradisi pengobatan. Bijinya memiliki aroma yang mirip dengan adas dan memiliki rasa pedas mirip dengan pala.

Orang-orang telah menggunakan Jintan Hitam atau Habbatussauda untuk membuat obat selama lebih dari 2000 tahun.

Saat ini, Jintan Hitam atau Habbatussauda digunakan untuk mengobati kondisi saluran pencernaan termasuk kembung, penyakit kolik, diare, disentri, konstipasi dan wasir.

Juga digunakan untuk mengobati gangguan pernapasan termasuk asma, alergi, batuk, bronkitis, emfisema, flu, flu babi dan sesak nafas.

Di antara berbagai tanaman obat, Nigella sativa ( N. sativa ) (Family Ranunculaceae) muncul sebagai ramuan ajaib dengan latar belakang sejarah dan agama yang kaya karena banyak penelitian mengungkapkan spektrum luas potensi farmakologisnya.

Sejarah Singkat Jintan Hitam ( Habbatussauda )

Sejarah Singkat Jintan Hitam ( Habbatussauda )

Jintan Hitam ( Habbatussauda ) (Family Ranunculaceae) adalah tanaman obat yang banyak digunakan di seluruh dunia. Ini sangat populer di berbagai sistem pengobatan tradisional seperti Unani dan Tibb, Ayurveda dan Siddha.

Jintan Hitam ( Habbatussauda ) adalah tanaman asli Eropa Selatan, Afrika Utara, dan Asia Barat Daya dan dibudidayakan di banyak negara di dunia seperti kawasan Mediterania Timur Tengah, Eropa Selatan, India, Pakistan, Suriah, Turki, Arab Saudi.

Biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) dan minyaknya telah digunakan secara luas selama berabad-abad dalam pengobatan berbagai penyakit di seluruh dunia. Dan itu adalah obat penting dalam sistem pengobatan tradisional India seperti Unani dan Ayurveda.

Ddi dalam Islam, Jintan Hitam ( Habbatussauda ) dianggap sebagai salah satu bentuk obat herbal terbaik karena disebutkan bahwa biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) adalah obat untuk semua penyakit kecuali kematian yang dijelaskan dalam salah satu hadits Nabi.

Dalam teks-teks kuno dan dokumen sejarah, biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) terkenal karena kandungan terapeutik dan kemampuannya untuk mendukung tubuh dalam proses penyembuhan alami sendiri.

Studi arkeologi melaporkan bahwa biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) telah ditemukan di beberapa sejarah seperti Mesir kuno, termasuk di makam Tutankhamun.

Ibri Sina, dokter dan filsuf Persia, membahas benih jintan hitam dalam teks Canon of Medicine, digunakan sebagai teks medis utama di seluruh Eropa hingga abad ke -17.

Di dalamnya ia menyatakan bahwa biji jintan hitam memiliki fitur preventif dan restoratif karena ” merangsang energi tubuh dan membantu dalam pemulihan dari kelelahan dan keputusasaan .”

Nutrisi yang Terdapat Dalam Jintan Hitam ( Habbatussauda )

Nutrisi yang Terdapat Dalam Jintan Hitam ( Habbatussauda )

Banyak senyawa aktif yang dilaporkan sejauh ini dalam berbagai varietas biji hitam.

Senyawa aktif atau nutrisi yang paling penting adalah thymoquinone (30% -48%), thymohydroquinone, dithymoquinone, p-cymene (7% -15%), carvacrol (6% -12%), 4-terpineol (2% -7%), t-anethol (1% -4%), sesquiterpene longifolene (1% -8%) α-pinene dan thymol dll.

Biji hitam juga mengandung beberapa senyawa lain dalam jumlah sedikit. Biji mengandung dua jenis alkaloid yang berbeda ; Yaitu alkaloid isoquinoline. Nigellicimine dan nigellicimine-N-oxide, dan alkaloid pirazol atau alkaloid bantalan cincin indazol yang meliputi nigellidine dan nigellicine.

Selain itu, biji N. sativa juga mengandung alpha-hederin, triterpen pentasiklik yang larut dalam air dan saponin, agen antikanker potensial.

Beberapa senyawa lain yang terkandung dalam Jintan Hitam ( Habbatussauda ) ialah :

Carvone, limonene, citronellol juga ditemukan dalam jumlah kecil. Sebagian besar sifat farmakologis Jintan Hitam ( Habbatussauda ) dikaitkan dengan konstituen kina, di mana TQ adalah yang paling melimpah.

Pada penyimpanan, TQ menghasilkan dithymoquinone dan produk oligocondensasi yang lebih tinggi. Biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) mengandung protein (26,7%), lemak (28,5%), karbohidrat (24,9%), serat kasar (8,4%) dan total abu (4,8%).

Bijinya juga mengandung berbagai vitamin dan mineral seperti Cu, P, Zn dan Fe, dll. Benih Jintan Hitam ( Habbatussauda ) mengandung karoten yang dikonversi oleh hati menjadi vitamin A. Akar dan pucuk dilaporkan mengandung asam vanili.

Benih Jintan Hitam Habbatussauda diketahui juga mengandung minyak lemak yang kaya akan asam lemak tak jenuh, terutama asam linoleat (50-60%), asam oleat (20%), asam eicodadienoic (3%) dan asam dihomolinoleat (10%).

Asam lemak jenuh (palmitat, asam stearat) berjumlah sekitar 30% atau kurang. α-sitosterol adalah sterol utama, yang menyumbang 44% dan 54% dari total sterol di masing-masing varietas minyak biji hitam Tunisia dan Iran, diikuti oleh stigmasterol (6,57-20,92% dari total sterol).

Manfaat Jintan Hitam ( Habbatussauda ) Untuk Obat Asam Lambung Alami

Manfaat Jintan Hitam ( Habbatussauda ) Untuk Obat Asam Lambung Alami

Minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) dapat meredakan gangguan pencernaan.

Sebuah penelitian terhadap 70 orang dengan penyakit ini menemukan bahwa mengkonsumsi 5 ml minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) sehari dapat meringankan dan mengurangi infeksi H. pylori, bakteri yang menyebabkan maag dan asam lambung.

Jintan Hitam ( Habbatussauda ) mencegah peningkatan alkohol dalam peroksidasi lipid ( yaitu zat reaktif asam tiobarbiturat) dan mengurangi kandungan GSH lambung, aktivitas enzim SOD lambung, GSH-S-Transferase.

Ada dua studi klinis utama yang meneliti minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) untuk pasien dispepsia. Dispepsia sendiri disebabkan oleh penyakit ulkus lambung atau kelebihan asam lambung.

Studi pertama berasal dari Teheran, diterbitkan pada tahun 2015 dan mengevaluasi efek dari formulasi madu berbasis minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) pada dispepsia.

Tujuh puluh pasien dengan dispepsia dialokasikan secara acak untuk menerima formulasi tradisional yang memanfaatkan madu dan minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) (5 ml) atau plasebo di samping penghambat pompa proton (antasid) selama delapan minggu.

Studi menunjukkan bahwa delapan minggu suplementasi dengan formulasi madu yang dicampur minyak Jintan Hitam ( Habbatussauda ) meningkatkan gejala dispepsia, tingkat pemberantasan Helicobacter pylori dan kualitas hidup secara keseluruhan. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan selama penelitian.

Para penulis mengakui bahwa durasi penelitian yang pendek membatasi interpretasi hasil penelitian ini mengingat fakta bahwa dispepsia adalah kondisi kronis. Para penulis merekomendasikan bahwa penelitian dengan tindak lanjut jangka panjang harus dilakukan.

Studi kedua dilakukan di Arab Saudi dan melihat efek dari biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) untuk pemberantasan Helicobacter pylori pada pasien dengan dispepsia non-ulkus.

Dalam penelitian ini, 88 pasien dengan dispepsia positif Helicobacter dialokasikan ke empat kelompok : Terapi triple standar, Jintan Hitam ( Habbatussauda ) 1gm plus omeprazole, Jintan Hitam ( Habbatussauda ) 2 gm plus omeprazole atau Jintan Hitam ( Habbatussauda ) 3 gm plus omeprazole.

Gejala dispepsia membaik pada semua kelompok studi dengan tingkat yang sama. Studi ini menemukan bahwa pemberantasan Helicobacter pylori tidak berbeda secara statistik antara kelompok terapi tripel dan kelompok 2 gm plus omeprazole.

Namun Jintan Hitam ( Habbatussauda ) 1gm plus omeprazole atau Jintan Hitam ( Habbatussauda ) 3 gm plus omeprazole secara signifikan kurang efektif daripada terapi triple standar. Tidak jelas mengapa berbagai dosis Jintan Hitam ( Habbatussauda ) akan menghasilkan hasil yang berbeda.

Studi pertama menunjukkan bahwa minyak biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) bermanfaat untuk dispepsia tetapi studi kedua menunjukkan bahwa efek biji Jintan Hitam ( Habbatussauda ) bervariasi tergantung pada dosis yang digunakan.

Anda bisa mendapatkan kebaikan dari khasiat Jintan Hitam ( Habbatussauda ) untuk pengobatan penyakit Asam lambung yang Anda derita dari produk herbal Magastrol Forte.

Dengan komposisi lengkap dan tepat yang baik untuk membantu segera mengobati asam lambung yang Anda derita.

Selengkapnya, Baca disini – > Review Magastrol Forte Madu

Sumber :

  • https://healthybutsmart.com/black-cumin-seed-oil-benefits/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3642442/
  • https://www.drkarafitzgerald.com/2018/08/13/the-power-of-black-cumin-seed/

Baca juga :

Manfaat Kunyit Untuk Penderita Asam Lambung

Posted by : Bacadulu.Top

Written by Toni Antonio
Full Time Blogger - Internet Marketer - Freelancer - Menerima Jasa Review Produk Kesehatan & Kecantikan - Setiawargi - Lahir di Tasikmalaya - Italia ~ Profile

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Copyrigth !!!